Selasa, 20 Maret 2012

Seseorang dalam imajinasiku

Gelapnya malam yang berhembuskan dinginnya angin.
Mengingatkanku pada seseorang disana.
Malam ini langit tak memancarkan keindahannya.
Keindahaan yang tertutup oleh awan dilengkapi tetesan air yg membasahi bumi.
Seakan memberi isyarat bahwa dia menangis.
Sama halnya dengan perasaanku saat ini.
Yang sedang bergelut dalam imajinasi dan tertipu oleh ilusi bayangmu.
Merindukanmu adalah siksa untuku.
Kau hanyalah sebuah bunga mawar berduri yang indah.
Hanya bisa dilihat tanpa berani menyentuhnya.
Aku merindukanmu,
tapi entahlah...
Kini kau hanya sebuah bayang semu.


mohon komentar sangarnya buat puisi yang ga sengaja gue buat.

16 komentar:

  1. Mungkin karena diem dieman di kopdar jadi rindu #eaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. diem-dieman sama siapa deh???

      Hapus
  2. Komentar sangar? hahaha XD
    Oh ya, untuku itu double k, kan? :p
    Terus, masalah diksi sih gak ada masalah, cuma mau tanya nih, ini fiksi atau nyata? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. owhh iya ya kurang K nya 1 lagi
      ini nyata bang. mmhhhh :'(

      Hapus
  3. galau to the max...

    ayoo dek ayu dilatih lagi sirkusnya #eh nulis puisinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ia ka galau tingkat dewa nih.
      gmn kalo kk aja yang ngelatih
      #eeeaaa

      Hapus
  4. sederhana tapi berkesan dan mendalami...

    *jujur ngga terlalu jago dengan puisi
    jadi cuma kasih tanggapan ngga bisa kritik ya..

    BalasHapus
  5. wah ini merindu banget ya ? hahaha nggak tau mau ngomong apa ? soal puisi gue ngga jago :| *komen nggak sangar*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ia ini sangat merindu kaka huhu :'(

      Hapus
  6. tulisan yang jujur.. tidak membias.. bagus deh.. :)

    BalasHapus
  7. gaya bahasa penulisan nya lugas,jujur,namun agak bias
    salam kenal sahabat
    puisi yang indah...

    wilujeng berkarya..

    BalasHapus
  8. waaaah,, indah banget puisinya....
    gk sengaja Buat tapi kayaknya Niat banget Dweeehh... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih kaka, mengungkapkan perasaan lewat puisi lebih bermafaat aja. padahal ga sngaja :)

      Hapus

makasih atas kunjungan dan komentarnya.
makasih juga udah ga nyampah di sini
di tunggu kunjungan berikutnya :)